The Nzen Journal

Baby. Beauty. and Biology

Archive for the category “Biology”

Freelance atau kerja kantoran?

Iya harusnya vakum karena masih main-main sama ‘my new baby’. Tapi gara-gara baca blog seseorang jadi kepengen nulis.

Gue memulai karir sebagai staf administrasi di universitas negeri paling kesohor di Jawa Barat (Depok masuk teritori Jabar kan?), yang mana pekerjaannya jauuuuuh banget dari kompetensi latar pendidikan gue. Dulu nerima kerjaan ini karena deket sama rumah dan gak makan banyak waktu di jalan (gak pake macet, tinggal jalan kaki naik bikun trus jalan kaki lagi sampe deh kantor). Sambil kerja kantoran gue iseng nyambi ngajar privat buat anak ekspatriat. Bukan ngajar Biologi malah, tapi ngajar matematika.

Jadi hari Senin-Jumat jadi pegawai kantoran, Sabtu-Minggu jadi freelance. Hell yeah…. work hard, play hard!! Sampe-sampe temen gue pada komeng “lu kejar setoran yak!”.

Enaknya kalo kerja kantoran ada gaji yang bakal ditransfer tiap bulan dan sifatnya pasti (bahkan kalo ada bonus ya nambah). Mau di kantor cuma main Feeding Frenzy, bengong atau emang beneran kerja karena ya emang ada kerjaan. Gaji pasti selalu ditransfer. Gak peduli magabut ataupun tidak.

Lain dengan kerjaan freelance. Loe gak lakuin ya gak dapet duit. Kalo gue gak bisa dateng karena mau malem mingguan, ya gak dapet honor ngajar. Enaknya kerja freelance, waktu menjadi fleksibel. Semau-mau gue. Suka gue ambil, gak suka gue tolak.

Dalam hati yang paling dalam, gue lebih suka kerja freelance. Jaman masih kuliah, cita-cita gue mau jadi apa masih ngeblurrr. Pas udah di wisuda juga masih nge blur. Dimana temen-temen udah pada keterima kerja di industri obat, franchise makanan, bank, de el el. Gue masih bingung. “Kok kerjaannya pada terikat gitu yah. Ya terikat waktu dan kontrak”. Dan waktu di wawancara sama reporter Astro TV (iya gua pernah diliput loh, masuk tipi *gaya*) yang lagi ngeliput tentang pengangguran dan ngikut JobFair di UI, si reporternya nya bingung ngomong sama kameramen “kok ini bocah gak ada khawatir-khawatirnya kalo gak diterima kerja di mana-mana”. Dan waktu dia wawancara “pengangguran di Indonesia kan banyak, kamu khawatir gak?” Gue jawab “kerjaan kan gak cuma di Jakarta dan gak harus di kantor pula”.

Mungkin bibit-bibit freelance muncul sejak gue kelas 2 esempe, gara-gara ikut Marching Band punyanya Angkasa Pura II. Waktu itu namanya masih Angkasa Pura II Drum Corps dan gue megang mellophone (some kind middle brass). Jadi, setiap ada pentas, kita dibayar. Tahun 1998 dibayar 50 ribu buat anak esempe itu gede banget. Bisa buat beli tas merk Exsport yang lagi ngetrend masa itu. Bisa buat bayaran sekolah sebulan, tapi sama emak gue gak dibolehin. Ditabung ajah. Kalo pentasnya ke tempat keren atau orang-orang penting, bayarannya lebih gede. Di saat temen-temen minta uang buat ke toko buku, gue udah punya uang sendiri untuk beli buku yang gue mau.

Apalagi kalo lagi pentas gede di Bali atau Jakarta nginep di hotel bagus kayak Sheraton, Atlet Century, you named it, udah sering. Buat gue yang masih dulu esempe, nginep di hotel bagus kayak begitu, wuiiih senengnya bukan main. Jadi, kalo suka liat status temen yang lagi dinas nginep di hotel ini itu, gak ngiler-ngiler acan. Karena ya dari jaman masih kinyis-kinyis udah ‘kenyang’.

Balik lagi ke pilihan jadi freelance atau kerja kantoran. Itu pilihan. Suka-suka orangnya mau kerja yang bagaimana. Intinya, mau kerja dimana aja, filosofinya :

Tujuan hidup tiap orang berbeda-beda, begitu pula tujuan finansialnya.

Cheers :))))

Happy New Year 2013

Happy new year 2013 for you beautiful ladies!!!

Ngomongin tentang tahun baru pasti ngomongin resolusi.Gak pake basa-basi resolusi mamake di tahun 2013 ini adalah :

image

1. Turunin berat badan. Berat badan yang sekarang masih 57 kg, perlu kurang 4 kg lagi supaya sama kayak jaman perawan.

2. Lari tiap weekend kurang lebih 10 km supaya dapet 400 km setahun (mati lo san.. mati lo san.. 400 km darimana kemana coba).

image
Ini sepatu League-ku. Cukuplah buat newbie runner kayak mamake. Pake sepatu ini enak kok. Nanti mamake review tentang sepatu ini.

3. Nike Free Run+3. Gue pasti dapetin lo. I will get you. Until I got my League shoes quota for 400 km. Then you’ll be mine.

image

Resolusi kamu apa?

DIY : facial scrub

Kadang-kadang aku tuh suka sebel kalo lagi mau apply foundie suka gak mau nempel atau suka gak rata hasilnya. Kadang juga setelah di-apply ternyata cakey di area hidung. Iiihhh sebel bukan main karena harus ulang dari awal. Baca-baca dari sini kita perlu melakukan eksfoliasi pada wajah seminggu dua kali. Fungsinya yaitu :
– untuk menjadikan wajah segar dan terlihat muda
– memperbaiki skin complexion
– menghilangkan whitehead maupun blackhead
– mempermudah mengaplikasikan make up

Kali ini aku mau share tentang scrub homemade. Bahan-bahannya cukup simple cuma perlu EVOO dan gula pasir.

image

image

Caranya, campurkan satu atau dua sendok makan EVOO ke dalam wadah berisi satu sendok makan gula pasir. Aduk sampai rata trus kita mulai eksfoliasi deh wajah kita. Setelah itu, cuci muka dengan facial wash kemudian templokin madu hangat. Hmmmm… dijamin muka langsung lembab dan kenyel.

Oia, sebaiknya eksfoliasi dilakukan maksimal dua kali seminggu. Kalo dilakukan setiap hari bisa bikin kulit iritasi dan bisa jerawatan.

xoxo

Kalo homemade scrub favorit kamu apa?

Holiday to : Batu Secret Zoo, Malang Jawa Timur

Holaa…

Liburan lagi kami sebelum papap sibuk jadi bang toyib.  Kali ini kami ke Batu Secret Zoo yang melegenda selalu diomongin dimana-mana. Kami ke sana 3 hari 2 malam. Hari pertama kami habiskan di Kota Malang. Papap mau wisata kuliner di sana. Cukup satu hari kami di Malang, keesokkannya kami ke Batu kota wisata. Jadi di sana ada banyak amusement. Ada Jatim Park1, Jatim Park2, batu Night Spectacular, dll.. dll. eke ga apal.

 

Selama kami di Batu kami menginap di Pohon Inn karena letaknya cukup dekat dengan Batu Secret Zoo dan nyaman.

Pohon Inn letaknya dekat dengan batu Secret Zoo dan Museum Satwa

Tema kamarnya harimau. Kamarnya cukup oke untuk harga IDR 400k (weekday)/ IDR 900k (weekend)

Penginapannya deket banget sama BSZ tinggal jalan kaki kalau mau ke kebun binatannya

Loket beli karcisnya di deket lobby hotel. Terusan IDR 65k, terusan jatim Park1 IDR100k

Anak dengan tinggi 85cm dikenakan biaya penuh. Kami hanya bayar dua dewasa saja karena Hasan lewat dikit 85cm dan Labiba hehe masih bayi.

Museum Satwa mirip kayak bangunan tempoe doeloe

Pertama kali masuk kebun binatangnya kita disuguhi berbagai macam primata.

Hasan kasih makan kalong.

Ada sesi foto-foto sama burung-burung eksotik. hahaha...

Burungnya berat

Kebun binatang ini cukup luas. Kalau gak mau capek2 jalan, bisa sewa e-bike cuma IDR 100k/3 jam

di African Village ada saung yg di dalemnya ada gendang. Jadilah mereka berdua main kentang-kentung. Haha

Full team ^^

Holiday to Bangka

Alhamdulillah, tanggal 9-12 April kemarin aku, Hasan, dan babeh holiday juga ke Bangka. Perjalanan berangkat agak mengecewakan karena pesawatnya delay setengah jam dan ketika mau turun hujan deras jadi pesawat harus muter-muter kurang lebih 20 menitan. Kata orang Bangka, memang cuaca di sana tidak dapat diprediksi, bentar-bentar hujan, bentar-bentar panas. Kita berangkat jam 11.00, sampai sana sekitar jam 12 lewat.

Hari pertama kita berkunjung ke rumah kerabat, Mak Uwo di Pangkalpinang kemudian muter-muter kota sambil menuju ke hotel. Waktu itu kita nginep di Hotel Sabrina depan alun-alun kota Pangkalpinang. Suasananya ruameeee jajanan. Makanan yang lagi ngetrend di sana ada pempek panggang, es sop buah-nya Bangka yang super duper manis, martabak Bangka yang empuk, lembut, dan minyaknya beda sama yang di Jakarta, Iga lempah kedongdong dan many others.

Pempek Panggang

Pempek panggang ini bentuknya bulat mini. Pempeknya dipanggang, terus dibelah, diisi abon ikan (ada juga yang ebi), cabai ijo, dan kecap. Nah makannya dicocol ke kuah pempek. Rasanya mmmm… enak ! Harganya juga murah, cuma Rp. 1.500/buah.

Kita nginep di Pangkalpinang kurang lebih dua hari. Tanggal 10-nya kita keliling ke rumah kerabat di daerah dekat situ. Saya lupa nama daerahnya, yang saya ingat adalah daerah Air Itam. Kita juga mampir ke Pantai Pasirpadi. Airnya bersih..sih..sih.. dan pantainya sangat landai. Anak saya senang bermain air di situ.

Pantai Pasirpadi

My hubby

Hasan main air sendiri

Tanggal 11-nya kita pindah posisi ke Sungailiat. Kita mau nginep di cottage-nya El John, Parai Beach and Resort. So far, tempatnya enak dan nyaman. Pantainya bersih dan indah.

Pantai Parai, Sungailiat, Bangka

Hasan and babeh

Hasan plays with daddy

Hasan and me

Hasan and daddy panas-panasan

The complete crew: mom, dad, and Hasan

Jakarta Banjir (lagi)?

Bulan Desember ini udah musim penghujan. So siapin segala sesuatunya kalo mau pergi, misalnya siapin payung, siapin sepatu plastik (jaga-jaga kalo lewat jalan becek), siapin vitamin C dengan kadar tinggi (jaga-jaga biar gak sakit), siapin uang buat nyuci mobil di cuci robot (scara kalo cuci manual kelamaan, nanti keujanan lagi), siapin hati karena macet kejebak banjir, dan yang paling penting siapin tenaga buat ngangkut barang ke lantai dua (kalo rumah ikut kebanjiran).

 

Gak worthed deh kalo tiap di ujung tahun harus ketemu banjir..banjir…dan banjir… Kan katanya Jakarta kota metropolitan, kota elite, ibukota negara, tapi kok penduduknya ndeso? Buang sampah harus diajarin, dikasih tau, diatur, diperingkatkan. Cabe deh nyelip di gigi. Antisipasi warga Jakarta menghadapi banjir kyknya pasrah-pasrah aja. Dah hobi kali ya. Kalo gw liat di berita-berita atau di koran-koran yang mewawancarai warga Jakarta, antisipasi mereka dalam menghadapi banjir cenderung pasrah. Antisipasi mereka kalo gak pindah ke rumah yang lebih aman, paling mindah-mindahin barang ke lantai dua.

 

Coba bayangkan!! Ada gak sih dari mereka yang mikir untuk ngebersihin saluran air, atau gak buang sampah di sungai atau at least jangan ngehasilin sampah yang berlimpah??? Mungkin ada beberapa yang mikir kayak gitu, tapi jarang dan belum tentu dilakukan juga. Contohnya nih, tetangga di depan rumah gw yang di JakSel setiap dua hari sampahnya sekarung guede. Kalo seminggu bisa 2–3 karung. Itu baru satu keluarga. Disini, di kecamatan Jagakarsa banyak penduduknya, padat orang. Kalo gw perhatiin isi sampah rumah tangga mereka kebanyakan plastik dan sampah dapur kayak sisa-sisa sayur dan makanan. Kalau gw boleh saranin, sampah dapur mereka lebih baik diolah sendiri. Jangan ikutan dibuang. Sampah dapur bisa dijadiin pupuk buat tanaman di halaman depan rumah (daripada pake pupuk kandang, ntar kena flu burung loh). Caranya, bikin galian kecil di halaman rumah, masukkin semua sampah dapur loe terus timbun lagi deh pake tanah. Beres deh!! Sampahnya bakal diurai oleh makro dan mikrooganisme jadi kompos dan tanah di halaman loe jadi subur. Kalo nanem pohon, bisa cepet gedenya, bisa cepet berbuahnya dan cepet dipanen deh. Selain itu, sampah yang dibuang ke TPA juga gak banyak (kasian Bantar Gebang), jadi kita bisa lebih “menghemat” sampah. Kalo kayak gitu, sekali mendayung, dua tiga pulau terlampaui kan?? Coba penghuni Jakarta aktif seperti itu. Dijamin deh, Jakarta gak banjir-banjir lagi.

With all respect, we wish Jakarta be the cleanest city in Indonesia. Amin!

Copyrighted: Jealously85 a.k.a Nzen

JakSel, 5 Dec 07

4:27 PM

Post Navigation