The Nzen Journal

Baby. Beauty. and Biology

Archive for the category “Uncategorized”

Freelance atau kerja kantoran?

Iya harusnya vakum karena masih main-main sama ‘my new baby’. Tapi gara-gara baca blog seseorang jadi kepengen nulis.

Gue memulai karir sebagai staf administrasi di universitas negeri paling kesohor di Jawa Barat (Depok masuk teritori Jabar kan?), yang mana pekerjaannya jauuuuuh banget dari kompetensi latar pendidikan gue. Dulu nerima kerjaan ini karena deket sama rumah dan gak makan banyak waktu di jalan (gak pake macet, tinggal jalan kaki naik bikun trus jalan kaki lagi sampe deh kantor). Sambil kerja kantoran gue iseng nyambi ngajar privat buat anak ekspatriat. Bukan ngajar Biologi malah, tapi ngajar matematika.

Jadi hari Senin-Jumat jadi pegawai kantoran, Sabtu-Minggu jadi freelance. Hell yeah…. work hard, play hard!! Sampe-sampe temen gue pada komeng “lu kejar setoran yak!”.

Enaknya kalo kerja kantoran ada gaji yang bakal ditransfer tiap bulan dan sifatnya pasti (bahkan kalo ada bonus ya nambah). Mau di kantor cuma main Feeding Frenzy, bengong atau emang beneran kerja karena ya emang ada kerjaan. Gaji pasti selalu ditransfer. Gak peduli magabut ataupun tidak.

Lain dengan kerjaan freelance. Loe gak lakuin ya gak dapet duit. Kalo gue gak bisa dateng karena mau malem mingguan, ya gak dapet honor ngajar. Enaknya kerja freelance, waktu menjadi fleksibel. Semau-mau gue. Suka gue ambil, gak suka gue tolak.

Dalam hati yang paling dalam, gue lebih suka kerja freelance. Jaman masih kuliah, cita-cita gue mau jadi apa masih ngeblurrr. Pas udah di wisuda juga masih nge blur. Dimana temen-temen udah pada keterima kerja di industri obat, franchise makanan, bank, de el el. Gue masih bingung. “Kok kerjaannya pada terikat gitu yah. Ya terikat waktu dan kontrak”. Dan waktu di wawancara sama reporter Astro TV (iya gua pernah diliput loh, masuk tipi *gaya*) yang lagi ngeliput tentang pengangguran dan ngikut JobFair di UI, si reporternya nya bingung ngomong sama kameramen “kok ini bocah gak ada khawatir-khawatirnya kalo gak diterima kerja di mana-mana”. Dan waktu dia wawancara “pengangguran di Indonesia kan banyak, kamu khawatir gak?” Gue jawab “kerjaan kan gak cuma di Jakarta dan gak harus di kantor pula”.

Mungkin bibit-bibit freelance muncul sejak gue kelas 2 esempe, gara-gara ikut Marching Band punyanya Angkasa Pura II. Waktu itu namanya masih Angkasa Pura II Drum Corps dan gue megang mellophone (some kind middle brass). Jadi, setiap ada pentas, kita dibayar. Tahun 1998 dibayar 50 ribu buat anak esempe itu gede banget. Bisa buat beli tas merk Exsport yang lagi ngetrend masa itu. Bisa buat bayaran sekolah sebulan, tapi sama emak gue gak dibolehin. Ditabung ajah. Kalo pentasnya ke tempat keren atau orang-orang penting, bayarannya lebih gede. Di saat temen-temen minta uang buat ke toko buku, gue udah punya uang sendiri untuk beli buku yang gue mau.

Apalagi kalo lagi pentas gede di Bali atau Jakarta nginep di hotel bagus kayak Sheraton, Atlet Century, you named it, udah sering. Buat gue yang masih dulu esempe, nginep di hotel bagus kayak begitu, wuiiih senengnya bukan main. Jadi, kalo suka liat status temen yang lagi dinas nginep di hotel ini itu, gak ngiler-ngiler acan. Karena ya dari jaman masih kinyis-kinyis udah ‘kenyang’.

Balik lagi ke pilihan jadi freelance atau kerja kantoran. Itu pilihan. Suka-suka orangnya mau kerja yang bagaimana. Intinya, mau kerja dimana aja, filosofinya :

Tujuan hidup tiap orang berbeda-beda, begitu pula tujuan finansialnya.

Cheers :))))

Advertisements

Masa kadaluarsa kosmetik

Mamake senang koleksi lipstik dari beberapa merk. Bukan merk-merk high end sih, tapi merk mid-end bahkan ada yang lokal punya. Beberapa lipstik yang dibeli karena belum punya warnanya atau kepingin coba warna ini dari merk itu. Misalnya, udah punya sih lipstik warna nude dari merk MakeOver eh tapi abis swatch di konter Revlon, kok warna yang sama lucu yah. Akhirnya bungkus deh. Hasil dari keisengan ngoleksi lipstik akhirnya mamake punya sekitar 30 an lipstik mulai dari warna merah sampai nude.

image

Mamake baca di artikel ini , ini , ini , dan ini , ternyata lipstik dan make up lainnya memiliki masa kadaluarsa. Foundation, bedak, eyeshadow, eyeliner, mascara, lipliner, kuteks, ternyata memiliki ‘masa hidup’ yang gak lama-lama amat.

Lipstik bisa bertahan 2-3 tahun.

Foundation jika berbahan dasar air bertahan 12 bulan. Jika berbahan dasar minyak 18 bulan.

Lipliner bertahan hingga hingga 3 tahun.

Concealer hingga 18 bulan.

Eyeshadow ada yang bilang sampai 4 tahun.

Mascara, eyeliner liquid atau gel bertahan hingga 3-6 bulan.

Ngomong-ngomong tentang mascara, mamake punya pengalaman gak enak. Jadi waktu itu H-11 sebelum my wedding day, mata kananku harus dioperasi karena bengkak gede banget. Kalo gak salah nama operasinya Hordeolum chalazion . Bencana banget. Orang mau kawin pake acara bengkak-bengkak segala. Gara-garanya beberapa hari yang lalu, ada acara dan pastinya mekapan dong. Lupa kalo mascara udah 6 bulan lebih, main pake-pake aja. Kebesokannya mata merah berair mulai gatel-gatel. Hari kedua jadi gede dan hari ketiga tambah gede. Akhirnya ke dokter mata, kirain cuma dikasih salep dan disuruh pulang eeehhh dokternya bilang ‘kita operasi aja ya. Sebentar kok’. Mamake gak mau cerita gimana operasinya tapi yang pasti setelah operasi mata kanan ditutup perban. Blasss… cuma mata kiri doang yang bisa liat. Masalahnya gak berenti di situ. Tapi pas keluar gedung RS mau ambil mobil di parkiran baru deh mikir, ‘gimana caranya gue nyetir??????’ Kedip-kedip, garuk-garuk kepala, bengong bentar. Mamake putuskan untuk nelpon orang rumah, minta jemput. Rempong yah cuma gegara mascara. Huffff…

Berdasarkan pengalaman pribadi tentang mascara, mamake jadi pilah-pilih mana yang madih bagus mana yang udah harus dibuang. Yang pasti apapun mau kosmetik, makeup, skincare, makanan, kalau baunya gak enak, gak sedap, warnanya berubah dan teksturnya berlendir, baiknya dilempar ke tong sampah. Jangan dikasih ke orang, kasian orangnya nanti malah sakit.

Makanya, mamake gak mau pake lipstik seharga 300ribuan karena yaa paling setahun udah masuk tong sampah. Mulai sekarang, setiap akhit bulan selain terima gaji, mamake usahain untuk sortir mekap en skinker yang udah kadaluarsa. Supaya bisa beli lagi yang bagus dan belum punya warnanya. ^^

Kalau kamu sudah sortir koleksi makeup dan skincare belum? Berapa bulan sekali?

Belanja online

Saya sering mendengar ada beberapa orang yang pernah tertipu belanja online. Mulai dari barang yang dikirim tidak sesuai gambar, ada cacat atau rusak, dan yang paling parah barang tidak dikirim ke pembeli.

image
Courtesy : recommender.strands.com

Saya sudah hampir tiga tahun ini senang berbelanja online. Alasannya karena :
– praktis, karena tinggal ‘klik’, isi data diri, dan bayar lewat e-banking atau atm.
– hemat karena lebih murah dari retail di toko fisik
– efisien karena tidak perlu keluar rumah naik kendaraan, cari parkir, dan bayar parkir/taksi.

Saya dulu awal-awal belanja online karena ada ol shop yang jual baju yang gak pernah saya liat di toko. Keliatannya sih bagus. Saya tanya-tanya ke seller nya, baik ukuran maupun jenis bahannya. Akhirnya deal, bayar, dan barang sampai di rumah. Saya buka paket kiriman yang isinya baju dan saya kecewa. Ternyata gak sesuai yang saya bayangkan. Bahannya agak kasar, ukurannya agak kekecilan. Nah, sejak itu saya gak mau order pakaian melalui ol shop.

Namun saya masih belanja online terutama makeup dan skincare. Saya baca-baca di beberapa forum banyak sekali ol shop yang jual makeup & skincare palsu. Biasanya saya sebelum order ke ol shop yang bersangkutan, saya tanya sana sini supaya yakin kalau ol shop tersebut trusted seller.
Beberapa teman di forum juga sering kecolongan yang ternyata beli barang palsu. Seller nya sih bilang kalau barang ini ori, tapi ori darimana? Contohnya, ada ol shop yang jual MAC dengan harga miring, ketika ditanya dijawab barang ori. Kita sebagai konsumen harus kritis, ori darimana? Ori dari China? Kanada? Setau saya MAC itu dari Inggris. Kalau mau lebih aman bisa pre order atau ke konternya langsung.

Ada beberapa tips supaya terhindar dari penipuan belanja online :
– pastikan ol shop yang dituju ‘trusted seller’.
– tanya sana sini, research kecil-kecilan, misalnya kalau mau beli barang yg dijual ol shop tertentu jangan langsung beli. Tunggu kira-kira 3 hari, apakah ol shop selalu update barang dagangan. Biasanya ol shop bagus selalu update dagangannya setiap hari.
– Selalu cari ol shop lain yang menawarkan harga kompetitif. Kan gak cuma ol shop itu saja yang menjual barang yang kita inginkan, masih banyak ol shop lainnya yang menjual barang yang sama.

Memang belanja online itu menyenangkan dan seru. Tapi selalu ada yin & yang, ada hitam dan putih. Jadilah smart shopper yang bijak belanja dimana dan bijak menggunakan uang.

Kalau tips belanja online menurut kamu apa?

Tertunda karena menunda-nunda

Hujan dari semalam dan sampai siang ini masih hujan. Semua jadwal yang udah dirangkai jadi gak bisa terlaksana semuanya.

Jadi, besok-besok kalo lagi bisa ya dikerjakan ya San! Jangan ditunda-tunda lagi.

Let’s play mommy !

Yeah hampir tiap hari diajakin main sama bocah-bocah. Ada aja macemnya. Suatu hari mereka bosan main dengan mainan mereka. Nah di sini mamake suka bingung mau ngajakin main apalagi.

Mamake think this is it.  *keluarin kartu AS*

1. Main air

image

image

2. Main MakeUpArtist

image

image

*yang ini khusus buat cewek yah. Anak cowok sebaiknya jangan*

3. Baca buku

image

Seru kan gak main mainan melulu. Lagian anak jaman sekarang bosenan. Udah capek-capek beli mainan mahal-mahal, eeeehh cuma kepake beberapa hari aja.

Kalo mommy ngapain aja kalo lagi bareng anak-anak?

Cari suami, situ oke?

Gue gak bakal cerita kriteria apa yang gue cari dari suami waktu mau nikah dulu. Rahasia dapur cyiiin. Cuma mau beranalogi, kalo misalnya gue jadi cowok dan lagi pedekate sama cewek kira-kira bakal gimana yah??!

Gue sering denger dari orang terdekat yang kesel karena pasangannya gak sesuai harapan yang mereka inginkan. Biasalah kalo lagi curcol-curcol begitu mamake langsung polos mode ON.

image

Terlepas dari embel-embel perasaan cinta dan sayang, laki-laki bisa sama matrenya seperti cewek. Andai gue cowok, dan berada di situasi ini :

cewek : say, nanti kalo dah nikah kita tinggal di apartemen mewah yah, trus kita ke showroom
buat beli mobil keren yang kalo lewat, orang gak sempet liat karena saking kencengnya.
cowok : menurut ngana?? Situ punya kapal pesiar? Punya rumah di Alam Sutera 5 biji?
*moral of the story : mbok ya dihargai kemampuan pasangan. Wong bisanya A, mintanya A kuadrat. 11:12 kabur itu laki*

cewek : beib, aku kepengen kamu rajin shalat, ngaji, puasa. Supaya nanti bisa jadi imam aku.
cowok : situ okeh? Lah wong masih doyan ngerokok & clubbing, minta gue berubah jadi ustad.
*moral of the story : perempuan baik untuk laki-laki yang baik. Perempuan yang kurang(tidak) baik untuk laki-laki yang kurang (tidak) baik*

cewek : Darling, nanti kalo udah nikah, mamapapaku di naikin haji & umroh ya?
cowok : aje gile lo! Emak babeh gue aja pergi umroh & naik haji pake duit sendiri. Masak emakbabeh lo minta dibayarin gue.
*moral of the story : modal dong cyiiin modal. Jangan mental morotin*

cewek : yayang, resepsinya yang megah & mewah ya. Kebaya pengantenku pake batu permata boleh ngambil dari Maldives, trus seserahannya gak mau yah mekap merk lokal, minimal MAC lah.
cowok : iya beib. Kerja yang bener ya kamu, supaya bisa nabung banyak buat bayar gedung, katering, MUA, baju penganten, printilan2 lainnya. Yayang mah yang penting ijab kabulnya aja.
*pesta sesuai kemampuan. Don’t eat what you can’t swallow. Kecuali ada sponsor*

image

Gak asik yah situasinya. Untungnya gue terlahir dengan kromosom XX, jadi cowok model begitu kemungkinan gak ada. Atau emang ada? Banyak?
O_o

Cuma bertiga

Cuma bertiga kalo bapake dinas audit ke negeri orang. Kali ini papap ke Shanghai dan seperti biasa seminggu aja gitu. Sebenernya sih ini gak ada apa-apanya. Tahun lalu ditinggal bapake ke Seattle, US sebulan geto loh. Mamake pusing bolak balik ke rumah mbah karena kan dulu masih lebay bin cengeng kalo bapake tugas luar.

Aku gak bakal cerita panjang lebar kali tinggi bapake dinas ke mana-mana aja, tapi aku mau share apa aja sih yang biasa dilakukan emak, son, and daughter ketika bapake ngilang?

image

Yang pasti mamake jadi SuperMom karena mulai dari urusan dapur sampai ke jendela yang rusak, mamake yang urus.

image

Kan biasa berempat gitu ya, eehh sekarang cuma bertiga ya anak-anak jadi sering nanyain “papa mana sih kok gak pulang-pulang. Kok lama amat kerjanya” dan mamake harus setia menjawab “lagi betulin pesawat”.

Jadi sering jalan-jalan bertiga doang. Ke mal, ke pasar, ke sekolah Hasan, de el el.

It’s ‘me time’ banget. Why? Kok bisa bukannya repot ya ngurusin dua bocah tengil? Bisa-bisain dong. Kan kalo papap dinas, mamake bisa luluran, maskeran, massage ala Chizu Saeki Method, grooming.. grooming… aaaaand grooming bareng anak-anak. Kan kalo ada bapake harus siapin makan de el el jadi gak sempet grooming2an. :p

Bisa mindah-mindahin layout perabot rumah. Sejam setelah dijemput taksi bandara mamake dorong-dorong meja tivi supaya ganti posisi nontonnya. Oh ya sofa nya juga diganti arah supaya gak bosen.

Selalu always nongkrong depan pc atau tablet untuk tau perkembangan dini dari bapake. Kali-kali aja dese muncul di skype jadi mamake bisa minta tolong, apa yang lagi sale kayak waktu ke Seoul kemaren. :p

Last but not least, kita mah seneng-seneng aja kalo papap dinas. Sekalian buat refresing, selonjoran, dan pijit-pijitan bertiga. Iya kan HasanLabiba??

image

Hari Blogger 27 Oktober

Aku baru tau kalo ada yang namanya hari blogger. Gara-gara baca twitnya @nukman aku baru ngeh kalo hari blogger jatuh setiap tanggal 27 Oktober.

Aku mulai ngeblog ketika kuliah semester-semester akhir. Kuliahku tergolong yaa… gitu deh. Jadi baru bisa ngeblog pas akhir kuliah. Itu juga karena sudah selesai nulis skripsinya.

Menurut aku ngeblog itu banyak manfaatnya. Menurut aku ngeblog bisa :
1. Nambah wawasan. Orang yang suka nulis pasti suka baca juga. Dari baca kita tau apa-apa aja yang belum kita tau
2. Mikir kalo ilmu kita ya masih banyak yang harus ditambah. Dengan begitu kita termotivasi cari-cari ilmu lain dan ofkors kita jadi gak cepet songong ya karena sadar bahwa ilmu kita masih segitu.
3. Nambah temen. Dari mana aja.
4. Yang jomblo mungkin bisa cari pacar lewat ngeblog. cmiiw.
5. Biar hidup gak monoton euy. Kerja mulu kerja mulu.
6. Yang pasti blogger itu bukan pengangguran. Tapi orang yang bisa atur waktu dan bisa nulis. Rapi.

Aku suka ngeblog tentang skincare. Dulu suka bingung kalo milih skincare, harus coba-coba yang mana yang cocok. Tapi sekarang udah banyak #beautyblogger yang nulis tentang skincare. Jadi ada gambaran yang mana yang kira-kira cocok untuk kulit aku.

Yuk ah mari rajin nulis, rajin ngeblog supaya hidup ini makin indah.

Cheers

OOTD : Labiba in Eid Adha

image

image

Dress : OshKosh
Shoes : Unbranded

My stroller my saviour

image

When I went to the mall or travelled for holiday, this tandem stroller is my saviour. It can bring my two kids in one carriage. This one is Graco Duoglidder. My hubby bought at Walmart when Black Friday. This stroller has a big storage. You can put babie’s bags and of course your shopping bags down there. Interesting right?

Post Navigation